proyek-bendungan-leuwikeris-01

Layanan Jasa Pengeboran (Drilling) dan Peledakan (Blasting)

Kegiatan pengeboran dan peledakan (Drilling and Blasting) adalah kegiatan yang menggunakan bahan peledak dan metode lain yang terkontrol seperti teknik peledakan tekanan gas yang sebelumnya melakukan pengeboran area yang ingin diledakan tujuannya untuk memecahkan batu. Hal ini paling sering dipraktikkan dalam penambangan, penggalian (quarry) dan teknik sipil seperti pembuatan bendungan, pembuatan  terowongan, dan konstruksi jalan. pengeboran dan peledakan saat ini menggunakan banyak varietas peledak yang berbeda dengan komposisi dan sifat kinerja yang berbeda. Bahan peledak berkecepatan tinggi digunakan untuk batuan yang relatif keras untuk menghancurkan batu, sementara bahan peledak berkecepatan rendah digunakan pada batuan lunak untuk menghasilkan lebih banyak tekanan gas dan efek naik-turun yang lebih besar.

Sebelum munculnya mesin bor terowongan (TBM), pengeboran dan peledakan adalah satu-satunya cara ekonomis untuk menggali terowongan panjang melalui hard rock. Metode ini masih digunakan dalam pembangunan terowongan, seperti dalam pembangunan Terowongan Dasar Lötschberg . Keputusan apakah akan membangun terowongan menggunakan TBM atau menggunakan metode bor dan ledakan mencakup sejumlah faktor. Panjang terowongan adalah masalah utama yang perlu ditangani karena TBM besar untuk terowongan batu memiliki biaya modal yang tinggi, tetapi karena mereka biasanya lebih cepat daripada bor dan ledakan, harga per meter terowongan lebih rendah. Ini berarti bahwa terowongan yang lebih pendek cenderung kurang ekonomis untuk dibangun dengan TBM dan karena itu biasanya dibangun dengan bor dan ledakan. Mengelola kondisi tanah juga dapat memiliki efek signifikan pada pilihan dengan berbagai metode yang cocok untuk berbagai bahaya ditanah.

Metode standar untuk peledakan batu adalah mengebor lubang ke kedalaman yang cukup dan menyimpan muatan bubuk mesiu diujung lubang berikutnya dan kemudian mengisi sisa lubang dengan tanah liat atau zat mineral lunak lainnya. Kawat yang diletakkan dilubang selama proses ini kemudian dilepas dan diganti dengan kereta mesiu jika dinyalakan oleh korek api akan lambat atau dengan kertas cokelat yang diolesi dengan minyak, dimaksudkan untuk membakar cukup lama untuk memungkinkan orang yang menembakkannya cukup waktu untuk mencapai tempat yang aman. Ketidakpastian metode ini menyebabkan banyak kecelakaan dan berbagai langkah diperkenalkan untuk meningkatkan keselamatan bagi mereka yang terlibat. Salah satunya mengganti kawat besi digunakan untuk jalur bubuk mesiu terbentuk.

Share konten ini